Journey to TTC



Robbi latadzarni wa anta khoirul warisin“ (an biya ; 89)

Ya Allah janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri, sesungguhnya engkau pemberi waris yang paling baik.

Robbi habli miladunka dzuriyattan, thoyibatan innaka sami’ud du’a“ (ali imran;38)
Ya Tuhan berilah aku seorang anak yang baik dari sisiMu, sesungguhnya Engkau maha pendengar Doa.

Daisypath - Anniversary

Rabu, 28 Januari 2015

Tiada Anak - Stigma Masyarakat Kini

Assalamualaikum sahabat-sahabat blogger semua,

Surah As-syura ayat 49 dan 50, terjemahannya.
' Kepunyaan Allah lah kerajaan di langit dan bumi. Dia menciptakan apa sahaja yang dikehendaki. Dia memberikan anak perempuan kepada sesiapa yang dikehendaki dan anak lelaki kepada sesiapa yang dikehendaki'
'Dan Dia menganugerahkan kedua2 kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan Dia jadi kan sesiapa tidak ada anak kepada sesiapa Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa'

Hari ini, saya memulakan entry saya dengan ayat di atas, kerana saya ingin bercerita mengenai topik yang taboo - kemandulan.

Tiada siapa suka di panggil dengan perkataan begitu. Tiada siapa. Saya sendiri sebenarnya berat hati menaip perkataan tersebut. Tapi perlu, kerana ia bersangkut paut dengan kisah Nabi Muhammad S.A.W yang saya ingin kongsikan.

Pada zaman Baginda, datang seorang sahabat menangis kepada Baginda. Apabila ditanya, dia berkata 'Aku sedih ya Rasulullah. Sudah bertahun aku bernikah tapi tidak dikurniakan anak. Aku digelarkan mandul ya Rasulullah'.
Terus Baginda bersabda 'Orang yang mandul itu bukan orang yang tidak punyai anak! Tapi orang yang mandul itu adalah mereka yang punya anak tetapi tidak mendoakan mereka apabila sudah meninggal'. Wallahualam.
Tak ingat sudah hadith dari siapa tapi pernah beberapa kali dengar kisah ini dari Ustaz dan ustazah di kaca TV.

Jadi sahabat semua... Jangan!
Jangan kata seseorang itu mandul. Kata lah sahaja dia belum ada rezki.
Jangan kata macam-macam kepada pasangan yang diuji dengan ketiadaan anak. Kerana bukan mereka yang meminta keadaan begitu. Renung kembali ayat yang saya kongsikan di atas. Itu semua kehendak Allah.

Jika Allah kata si hambaNya ini ada anak, maka itu adalah yang terbaik buat dia.
Dan jika Allah kata si hambaNya itu tiada anak, maka itu juga pasti yang terbaik buat dia.
Allah dah aturkan semuanya siap-siap. Cantik dan rapi skrip Allah tulis kan untuk kita. Kerana Dia adalah pengarang yang Terbaik dan sesungguhnya Dia adalah yang Maha Mengetahui.

Jadi kenapa kita sebagai manusia boleh mempersoalkan ketentuan Allah?

Hari ini saya ingin menyampaikan pesanan. Pesanan dari semua rakan-rakan yang senasib seperti saya (masih belum dikurniakan zuriat) kepada semua. Luahan hati kami semua buat anda yang Alhamdulillah dimurahkan rezki untuk menimang zuriat.

Kenapa saya nak berpesan?
Sebab seringkali kami ini di salah ertikan. Seringkali kami dijadikan tajuk untuk diguraukan. Seringkali kami ditanyakan/diasakkan dan kadang kala dihina dengan soalan yang sama.
Setiap hari ada sahaja hati antara kami yang terluka dengan pertanyaan/gurauan atau mungkin 'nasihat' dari kalian.

Kita bukan lagi hidup di zaman 50-an, yang rata-rata mungkin tidak pandai membaca. Kita di zaman IT. Maklumat di hujung jari!
Tak perlu ada dikalangan anda yang menjadi doktor tak bertauliah untuk kami.
Tak perlu nak ajar kami bagaimana untuk bersama suami atau bagaimana untuk mengira waktu subur kami. Tak perlu anda kongsikan ubat dan penawar yang di pasaran untuk kami.
Tak perlu nak tanya soalan seperti 'dah urut?' atau 'Tak jumpa doktor ke?' kepada kami.

Kerana kemungkinan besar kami dah buat pun semua itu. Malah mungkin ilmu kami mengenai hal-hal ini lagi banyak dari kalian.
Mungkin kami sudah pun habis kan berpuluh ribu untuk tujuan yang satu itu.
Adakah perlu untuk kami hebahkan semua yang kami buat kepada anda? Mungkin tidak perlu kot, kerana anda tidak berada di tempat kami. Anda mungkin tidak faham atau tidak pernah dengar pun masalah yang kami hadapi.

Bukan marah, jauh sekali membenci. Kami semua yang diuji ini cukup faham dengan keprihatinan anda. Seringkali hati kami dilukai dengan kata-kata anda mengenai ujian kami. Tapi kami hanya diam kerana kami tahu anda tidak mungkin dapat memahami pun apa yang kami rasakan. Kerana anda tidak melalui apa yang kami lalui.

Demi Allah, tiada siapa ingin diuji dengan ujian begini. Tiada siapa ingin melihat pangkuannya kosong, tangannya kosong tanpa pelukan seorang anak. Kesakitan yang dilalui pula tidak tertanggung dek naluri keibuan dan kebapaan kami.

Jadi lain kali jika lihat pasangan yang masih belum dikurniakan zuriat, tak perlu tanya setiap kali berjumpa. Tak perlu pegang perut atau seloroh macam-macam kepada kami. Tak perlu asakkan sebarang tips atau ubat kepada kami. Tak perlu berada hairan dan persoalkan ketentuan Allah buat kami. Tak perlu pula kasihankan keadaan kami dengan ujian ini. Ingat sahaja Allah itu Maha Mengetahui.

Sebaiknya cukup sekadar mendoakan di dalam hati. Kami akan memberitahu masalah kami kepada anda jika perlu. Kami akan bertanya mengenai tempat urut terbaik atau ubat-ubat jika perlu. Layan kami seperti biasa sahaja, seperti sebahagaian dari kalian. Tidak ada bezanya ada anak atau tidak, kita tetap sama di sisi Allah.

Jangan anda persoalkan dosa pahala seseorang pula kerana dia tiada anak lagi. Ingat, Nabi Allah pun ada yang tiada anak juga. Jadi adakah mereka itu berdosa?
Jadi jangan..jangan jadi manusia yang kufur dengan nikmat Allah. Jangan jadi manusia yang lupa pada ketentuan Qada' dan Qadar Allah. Nasib kita semua berbeza-beza.

Akhirat kata, maaf jika ada terkasar bahasa atau terlebih bicara dalam entri kali ini. Sesungguhnya niat saya menulis ikhlas kerana Allah. Semoga dengan tulisan saya dapat membantu mereka yang memerlukan. Ambil yang baik dan buanglah yang buruk. Semoga kita semua beroleh manfaat dari perkongsian nurani saya. Insyaallah. Sesungguhnya yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari manusia sendiri.

Saya izinkan anda untuk share entri saya ini kepada sesiapa dikehendaki. Moga beroleh manfaat darinya.
Feel free to email me at shazrinas@gmail.com. Saya suka sekali dapat mendengar cerita anda.


Salam sayang, 
Shazrina. 








Ahad, 11 Januari 2015

Berhenti Risau! Tips atasi Kerisauan.

Hi.. Assalamualaikum dan salam sejahtera semua...

Saya seorang yang memiliki minda yang aktif. Jadi saya ini seorang yang rajin berfikir. Adakalanya minda terlalu aktif sampai nak tidur malam pun susah. Ada sahaja benda yang difikirkan.

Banyak kebaikan minda aktif ini. Biasanya orang yang minda aktif ini bijak. Sebab mereka banyak bertanya. Banyak cuba mengungkai jawapan pada persoalan-persoalan yang bermain di minda. Mereka suka mencari ilmu baru dan mempunyai memori yang bagus. Ini mungkin sebab sel-sel dalam otak banyak berhubung.

Tapi ada keburukan juga. Antaranya seseorang boleh terlalu banyak berfikir sampai menganggu proses logik otak. Dan mudah pula risau.

Risau.
Itu lah tajuk kita hari ini. Saya seorang yang mudah risau. Anda bagaimana?

Kerisauan bukan lah sesuatu yang bagus. Macam saya maklumkan kat atas tadi, ia menganggu proses logik otak.
Fun fact : Kerisauan adalah genetik. Jika ibu bapa anda adalah seorang yang heavy thinker maka peluang anda untuk mewarisinya adalah tinggi juga.

Sebenarnya kenapa perlu kita risau? Apa yang akan berlaku tetap akan berlaku. Kun faya kun. Risau lah macam mana pun, anda takkan dapat mengubah hakikat sesuatu perkara itu.
Mungkin statistik ini boleh membantu. 40% dari perkara yang anda risau kan sebenarnya tidak akan terjadi pun. Jadi buat apa nak membazir tenaga anda untuk sesuatu yang tidak boleh kita kawal? Betul tak?

Lepas buat kajian dan proses tidak-merisaukan-diri-sendiri, (haha) saya tampilkan pada anda beberapa tips untuk atasi kerisauan. Latih diri anda supaya anda tidak lagi seorang yang mudah risau.

1. Sibuk kan diri.
Yup that's true! Bila kita sibuk, kita tak banyak berfikir. Betul tak? Dulu kala,masa saya sibuk dengan bidang finance, jarang betul saya risau sebab saya terlalu sibuk.

2. Alihkan perhatian anda.
Ini lagi satu tips penting. Bila mula risau, alihkan perhatian anda. Biar otak anda fokus pada perkara lain pula. Anda boleh membaca, bermain games, telefon kawan lama atau mendengar musik. Paling bagus - ambil wudu' pergi solat atau mengaji Al Quran.

3. Buat to-do-list.
Ini penting untuk orang yang risau mereka terlupa. Buat to-do-list anda untuk mudah kan segala urusan.

4. Menulis diari. 
Ada antara kita yang mudah risau dan mula menjadi serabut. Jadi apa kata anda mula menulis. Luahkan segala kerisauan yang ada dalam hati pada diari anda. Hati akan rasa lebih lega, otak akan rasa lebih kosong. Selepas itu, baru boleh anda fokus pada the big picture. 

5. Belajar bersyukur.
Risau kan masa depan? Duit tak cukup? Tak ada kerja? Belum kahwin? Tak ada anak?
Kita semua ada seribu satu masalah dear... Tapi adakah dengan risau dapat membantu? Ketika inilah seseorang perlu bersyukur.
Mulakan dengan perkara yang kita syukuri dalam hidup kita ini. Tubuh badan sempurna, kesihatan yang baik,kehidupan aman damai... Dan banyak lagi. The list will go on.
Percayalah ada banyak perkara yang kita perlu syukuri. Insyaallah rasa risau itu akan hilang dengan sendiri nya.

6. Bertenang.
Ya kawan-kawan. Belajar untuk relax. Bila anda risau, tarik nafas dalam-dalam dan lepas kan perlahan-lahan. Setiap kali hembus nafas tu beritahu diri sendiri, anda sedang relax dan semuanya akan normal.

7. Hadapi masalah anda.
Ini adalah yang paling penting. Apa sahaja yang anda sedang risau kan, hadapi masalah anda! Tak guna anda terus risau tanpa sebarang tindakan. Sebaliknya, be a fighter dan hadapi apa yang sedang merisaukan anda. Selesaikan masalah yang datang dengan penuh keyakinan.

Semoga entry saya kali ini bermanfaat buat sahabat-sahabat semua. Tak guna risau lebih-lebih, ia bukan sahaja effect minda tapi juga kesihatan dan pergaulan sosial kita.
Apa pun yang mendatang. Hadapi dengan senyuman. Insyaallah semuanya akan OK.

Sampai di sini...

Salam sayang,
Shazrina

P/S - Adakah entri ini membantu? Kongsikan pendapat anda dan juga maklumkan apa yang anda ingin baca dari saya. Komen di bawah atau emelkan ke shazrinas@gmail.com.

Hak cipta terpelihara ya. Kalau ada antara anda ingin share artikel saya, mohon minta izin atau sekurang2nya beri link entry ini. Peace yo!

Khamis, 8 Januari 2015

Tips Melawan Kekecewaan (Edisi TTC)

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada sahabat semua...

Seperti yang saya nyatakan, tahun 2015 ini adalah tahun inspirasi. Saya ingin membantu memberi inspirasi kepada semua yang memerlukan khususnya para TTCians. Kerana tak siapa yang benar-benar memahami perasaan anda, selain seorang TTCians itu sendiri.

Jadi, tajuk hari ini ialah Melawan Kekecewaan. Melawan bukan menghadapi kekecewaan tau. Ada 2 jenis perkataan berbeza di sini. Saya ingin anda lawan perasaan kecewa anda bukan berkawan dengannya dan kemudian makan hati. No no no! We are strong girls! We are fighters!

Seringkali, hati akan tersentap bila dengar berita orang ni dah mengandung atau orang tu dah bersalin.
Seringkali, hati tersentuh tengok sebuah keluarga bahagia dengan anak-anak kecil mereka - nampak sungguh sempurna..sedangkan kita masih terus berdua selamanya.
Seringkali satu kesakitan, keperitan, kepedihan datang menerjah dalam jiwa. Naluri keibuan meronta tapi diri hanya mampu menahan air mata.

Saya mungkin dianugerahkan Allah dengan perasaan sixth sense/naluri ke-6 yang agak kuat. Biasanya, saya akan dapat merasakan seseorang itu sedang hamil mungkin lebih awal dari empunya badannya sendiri. Peka mungkin.
Selalunya hati akan mula rasa sayu dan jiwa akan terasa sedih. Mungkin Allah nak saya rasa sedih dulu supaya saya boleh bersedia dan dapat mengawal perasaan bila tahu dari orang lain nanti.
Jadi, saya telah belajar untuk melawan perasaan kecewa itu lebih awal sebelum ia menyinggah, dan lama kelamaan ia menjadi semakin mudah untuk ditepis.

Kenapa ek nak lawan perasaan kecewa tu?
Ada ke yang tanya soalan ni? He he.
Mungkin anda bukan TTCians kot, sebab tu anda tanya.

Bukan mudah dear... Untuk lawan perasaan kecewa tu dan tumpang gembira untuk orang lain.
 Bukan mudah untuk menepis naluri keibuan kita sendiri kerana tiada apa yang lebih hebat di bumi ini dapat menandingi kasih sayang seorang ibu selain hanya kekuasaan Allah swt sahaja.
Bukan mudah melihat perut orang bertuah itu memboyot saban hari, melahirkan dan mengendong pula anak kecil sedangkan kita masih kosong! Perut masih leper dan kendongan masih kosong. Kan?

Sengaja saya bangkitkan perasaan kecewa itu sekarang, supaya anda dapat mengingat kembali kekecewaan itu. Supaya anda boleh terus praktikkan tips yang diberi dan terus menepis perasaan itu nanti. Bak kata orang, practise makes perfect.

1. Kembali pada sang Pencipta.
Tips yang paling penting. Apa pun yang berlaku sentiasa ingat pada sang Pencipta kita. Dia ciptakan setiap satu dari kita dengan penuh kasih sayang. Pernah jumpa orang yang 100% sama? Jika ada pun yang sama muka pasti tak sama pula nasibnya. Betul kan?
Allah Maha Mengetahui. Bila Dia ciptakan kita, Dia telah tuliskan kisah paling istimewa buat kita. Perjalanan paling indah buat kita. Supaya nanti di syurga nan abadi, kita akan dapat merenung kembali keindahan perjalanan hidup kita di dunia. Jadi, bila kecewa - kembali padaNya. Ucapkan terima kasih padaNya kerana hari ini cerita kita telah ditulis dengan begitu istimewa sekali.
Jadi bila anda kecewa sebab tiada anak, kembali lah pada Allah. Merayulah. Menangislah hanya padaNya. Bukan untuk cakap anda tak tahan dengan ujian yang diberi tau! Tapi untuk meminta kekuatan berhadapan dengan ujian yang datang. Ujian yang datang ni bukan apa, sebaliknya kasih sayang dari Allah untuk kita.

2. Bangga dengan diri anda.
Kenapa? Kerana orang yang hebat pasti mempunyai ujian yang hebat. Jadi, jika kisah anda istimewa, maka anda adalah diantara orang yang hebat. Anda di pilih dalam berjuta-juta hambaNya untuk merasa melakonkan skrip istimewa yang ditulis oleh Allah di luf mahfuz!
Bukan calang-calang orang dapat merasa apa yang anda lalui. Bukan semua orang ada kisah hidup menarik macam kita ni tau!
Bangga tu jangan lah tahap nak berlagak pula ye! Bangga dengan diri sendiri je. Beritahu pada dalam diri anda sendiri sahaja. Sudah cukup dear! He he.

3. Bersyukur
Ye sahabat2. Bersyukur.
Hari ini anda masih bernafas. Anda cukup makan dan pakai. Anda ada rumah tempat berteduh. Anda cukup segala anggota badan dan dikurniakan kesihatan yang baik.
Bersyukur kerana anda sekurang-kurangnya mempunyai pasangan hidup anda bersama. Anda bukan andartu atau balu. Alhamdulillah.
Bersyukur anda hidup aman dan damai. Anda bukan dari negara yang berperang dan anda bukan orang gelandangan.
Hari ini setiap orang yang anda sayang ada bersama anda. Menyokong anda. Anda bukan keseorangan!
Biasa kan diri sendiri untuk mengungkapkan skrip syukur begini setiap hari. Bila sedih dan kecewa ungkapkan lagi pada diri sendiri. Kalau perlu tuliskan pada diary anda setiap pagi mengenai perkara-perkara yang anda syukuri setiap hari.
Ingat pesan orang bijak pandai, pandang kepada orang yang lebih susah dari kita bukan pada yang lebih senang.

4. Gembirakan orang lain.
Ramai orang tidak faham akan kehebatan kesan perbuatan ini. Bila kita gembira kan orang, Insyaallah kita akan rasa lebih gembira. Bukan lah bermaksud korbankan diri anda untuk kegembiraan orang lain. Cukup sekadar yang termampu. Kualiti pemberian lebih penting dari kuantiti. Keikhlasan yang lebih penting. Tak penting ahli keluarga ke, sahabat-handai ke, anak yatim ke.
Ada sahaja yang akan cakap macam-macam. Mungkin dia kata kita perasan bagus,berlagak baik. Mungkin dia akan tanya plak kenapa kita ni baik sangat ke kan?
Abaikan sahaja mulut-mulut orang tu. Bagi tahu diri sendiri, aku buat ni bukan kerana sesiapa, ikhlas kerana Allah! Siapa tahu keikhlasan kita tu akan mendapat seribu kebaikan dari Allah pula. Malaikat pun sentiasa akan doakan kita. Kan ke bagus tu sahabat2 semua?

5. Jangan banyak berfikir.
Ha ini memang sangat betul. Jangan nak bazirkan masa anda dengan duduk termenung melayan perasaan lagi-lagi sebelum tidur. Kerana masa itulah masa paling mudah untuk fikiran kita diracun dengan pelbagai perasaan. Yang tak ada pun akan diadakan.
Alihkan fokus anda. Bila anda tak fokus otak anda pun akan sibuk fikiran benda lain. Sebaiknya hiburkan diri anda dengan bacaan al quran. Kalau tak anda juga boleh membaca, menonton televisyen atau melayan hand phone anda tu.
Elakkan dari melakukan aktiviti yang akan menjerumus perasaan anda ke lembah kesedihan. Sebaiknya dear2  semua, buat sebaliknya. Do the opposite from it.
Aktiviti paling saya gemari membaca fakta-fakta menarik atau melayari laman web lucu untuk menghiburkan hati. Bila anda ketawa Insyaallah perasaan berkecamuk tu pun akan hilang. Percayalah! 100% terbukti berkesan tau!
Banyak kan menuntut ilmu pengetahuan baru (yang berguna seeloknya).

6. Redha.
Dah beberapa kali dah saya tekankan pasal redha ni. Boleh rujuk entry2 terdahulu. Bila anda redha dan tak melawan, Insyaallah hati akan rasa lebih tenang.

Ha! Dah rasa lebih elok tak? Hilang dah perasaan kecewa anda sebentar tadi? Bagus!
Terus amalkan tips-tips yang saya beri. Secara online mahupun offline. Lama kelamaan Insyaallah anda akan lebih mudah melawan kekecewaan yang datang.
Bila masih kecewa,jangan mudah melatah. Bertenang dan tarik nafas perlahan2. Ingat bahawa anda istimewa dan bersyukur dengan apa yang anda ada. Terus kan praktis dan semoga Allah merahmati kesabaran anda tu.

Terima kasih sudi membaca saya membebel panjang lebar ni. Insyaallah lebih banyak tips akan saya berikan. Semoga dengan kata-kata saya sedikit sebanyak dapat membantu anda mengemudi bahtera kehidupan diluar sana.

Salam sayang,
Shazrina.

**Hak cipta terpelihara milik Shazrina Bt Sharif Mohamed. Anda diizinkan untuk menggunakan apa sahaja yang saya kongsikan setelah anda meminta keizinan saya terlebih dahulu atau menyatakan sumber anda adalah dari blog ini. Peace yo! 

Label