Journey to TTC



Robbi latadzarni wa anta khoirul warisin“ (an biya ; 89)

Ya Allah janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri, sesungguhnya engkau pemberi waris yang paling baik.

Robbi habli miladunka dzuriyattan, thoyibatan innaka sami’ud du’a“ (ali imran;38)
Ya Tuhan berilah aku seorang anak yang baik dari sisiMu, sesungguhnya Engkau maha pendengar Doa.

Daisypath - Anniversary

Jumaat, 17 Jun 2016

Seorang Puan Azoo

Assalamualaikum..

Salam Ramadhan semua.
Maaf lama menyepi sehingga bersawang dah blog Saya ni. Salah 1 sebab jarang dah menulis sebab handphone saya rosak. (Sobs...) Dalam tempoh itu juga banyak email yang diterima pun, saya lambat respons sebab cek email pun pakai phone. Huhu. Maaf ye semua..

Siapakah itu Puan Azoo?
Actually azoo adalah shortform bagi azoospermia. Azoospermia adalah istilah bagi ketiadaaan sperma dalam air mani seorang lelaki.
Masalah ini agak terpencil sebenarnya. Hanya 1% dari lelaki di dunia ada masalah ini. Dan ia sangat2lah tidak sama dengan low sperm count. Puncanya lain, kaedah rawatan pun berbeza.

Puan Azoo tu isteri kepada Suami yang ada Azoo lah.. Hihi

Tak ramai isteri2 yang berani tampil mengatakan dia adalah seorang Puan Azoo. Walau dalam dunia serba canggih ini, masalah Suami ini masih dianggap taboo. Seorang wanita lebih terbuka dalam menceritakan masalah kesuburan mereka berbanding lelaki.

Ada seorang lagi Puan Azoo selain saya di dunia blog tanah air ni. Saya ada baca blog beliau dan ia sangat informative. Sesuai untuk mereka yang ingin tahu mengenai azoospermia dari awal hingga cara2 rawatan. Beliau nampaknya sngat rajin study mengenai hal ini berbanding saya yang lebih sekadar meluah perasan je. Nama Puan Azoo ni pun dialah yang cipta. So the credit goes to the her. Hope xde copywrite nama tu. Haha

Saya suggest pada mereka yang mencari info mengenai masalah ini boleh lah follow beliau. Meh Saya bagi direct link
puanazoo.blogspot.com

Pada puan2 Azoo sekalian, do follow her okay!

Till then.. Take care.

Salam ramadhan & moga peroleh seribu rahmat & keberkatan di bulan yang mulia ini.

Assalamualaikum..

Ahad, 15 November 2015

Azoospermia - Pengenalan dan Rawatan

Assalamualaikum dan salam sejahtera bloggers!

Dears,
U olls semua tahu ke azoospermia tu apa?

Azoospermia itu adalah kondisi di mana tiada kewujudan sperma di dalam air mani. Kondisi ni tak sama dengan kurang sperma, kerana cara rawatan dan puncanya adalah berbeza.

Di Malaysia, di anggarkan 1% dari lelaki ada masalah ini.

Jikalau dahulu, mungkin bila seseorang disahkan punya masalah ini, dia dianggap m****l. Tidak mungkin mempunyai zuriat sendiri. Tapi alhamdulillah, dengan perkembangan teknologi yang ada masalah ini boleh di atasi.

Selalunya, ujian kesuburan (sperm test) akan dilakukan sebanyak 3 kali dalam tempoh 3 bulan setiap satu ujian. Jika ketiga-tiga keputusan ujian menunjukkan nil (0 sperm count), maka lelaki tersebut disahkan ada masalah azoospermia.

Now, ramai yang sering menghubungi saya untuk meminta nasihat apabila baru pertama kali mendapat keputusan 0 sperm count. Selalunya, saya nasihatkan mereka jangan risau dan panik. Ada kemungkinan keputusan itu tidak benar. Kadang kala ia terjadi akibat stress, baru sembuh dari jangkitan penyakit atau kesilapan pihak makmal. Saya cadangkan mereka ambil semula ujian tersebut setelah 3 bulan. Sementara itu, ikhtiarkan memakan supplement seperti zinc, amalkan makanan sunnah dan telur ayam kampung.

Rawatan
Tak banyak hospital di Malaysia yang menyediakan rawatan khusus untuk masalah ini. Malah, ada doktor yang tidak jelas pun mengenai keadaan ini. Jika anda kurang bernasib baik dan terjumpa doktor2 begini, mereka selalunya cadangkan anda pulang ke rumah dan ambil anak angkat saja.

Penting untuk anda meminta second opinion dari doktor lain jika dinasihatkan begitu. Minta surat rujukan untuk ke hospital yang punya pakar dan kelengkapan untuk masalah ini. Rajin2lah google dan hubungi hospital/pusat rawatan yang terdekat untuk bertanyakan tentang hal ini.

Selalunya,ujian darah akan dijalankan untuk melihat hormon. Kadar hormon yang terlau tinggi atau rendah boleh menyebabkan masalah azoospermia ini terjadi. Ubat atau suntikan akan diberi untuk menstabilkan hormon. Ada kemungkinan, sperma boleh terhasil selepas itu.

Jika tidak, langkah seterusnya ialah biopsy. Biopsy akan dijalankan untuk melihat punca terjadinya azoospermia. Kemungkinan besar ialah saluran kilang sperm yang tersumbat. Jika keadaan ini, satu prosedur akan dijalankan. Doktor akan memilih di antara TESA/PESA/MESA mengikut mana yang bersesuaian. Semuanya melibatkan suntikan/ torehan di kawasan testis. Apa yang terjadi ialah, sperma terhasil tapi tidak dapat keluar akibat saluran tersumbat.

Ada juga keadaan di mana, sperm tidak di temui ketika proses ini. Kemungkinan seseorang itu punya masalah genetik yang mana menyebabkan kilang spermnya tidak berfungsi atau memang tiada kilang sperm pun. Satu ujian genetik akan dijalankan untuk pengesahan.

Bagi yang berjaya menemui sperma, langkah seterusnya adalah ivf (bayi tabung uji). Tak dinafikan ivf sangat mahal. Kos dianggarkan antara RM8,000 hingga RM20,000. Hanya inilah satu2nya cara yang ada buat masa sekarang ini. Semoga dengan perkembangan teknologi, di masa hadapan akan ada cara yang lain pula.

Azoospermia Support Group (Malaysia) 
Saya mengambil inisiatif untuk menubukan support group ini dengan tujuan dapat membantu para isteri yang suaminya disahkan azoospermia.

Selalunya, bila seseorang disahkan punya masalah ini macam2 perasaan akan timbul. Sedih, kecewa, blur, tak tahu nak buat apa malah mungkin putus asa. Dengan kehadiran group ini, dapatlah kami saling membantu dan menyokong. Banyak info, cara rawatan dan hospital yang merawat dapat diberikan.

Selain itu, sokongan emosi antara sesama ahli dalam menghadapi ujian ini amat kuat. Kerana, hanya mereka yang melalui sahaja mengerti perit getir berhadapan dengan masalah ini. Selalunya, mereka tidak punya tempat mengadu. Memandangkan kes ini sangat terpencil dan masyarakat pula masih taboo, seorang isteri itu akan terumbang ambing dan rasa sangat keseorangan. Lebih teruk jika suaminya tidak dapat menerima kenyataan dan enggan meneruskan rawatan.

Alhamdulillah, sudah 2 tahun Azoospermia Support Group ditubuhkan. Ada lebih 40 ahli serata Malaysia. Kami saling melengkapi dan menyokong antara 1 sama lain.

Paling menggembirakan, pada bulan Oktober yang lalu, kami menyambut kelahiran baby miracle kami yang pertama. 2 orang ahli lagi sedang hamil, dan ramai yang sedang dalam rawatan. Insyaallah, ramai lagi baby miracle akan menyusul. Jadi, siapa kata azoospermia tak boleh dapat anak?

Pada yang punya masalah yang sama, jangan malu2, anda boleh hubungi saya melalui email di shazrinas@gmail.com. Semoga kehadiran kami dapat membantu anda dalam menghadapi masaah azoospermia ini. Remember, you are not alone. Anda bukan bersendirian.

Till then, assalamualaikum.




Jumaat, 24 Julai 2015

Rezki Syawal Paling Istimewa

Assalamualaikum semua, 

Di kesempatan ini saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin buat semua pembaca.

Benarlah bagai di kata, jika Allah nak bagi sesuatu pada kita, sekelip mata kita akan dapat. Dan bagitu jugalah sebaliknya.

Alhamdulillah..
Sambutan Hari Raya saya pada kali ini adalah paling istimewa buat kami suami isteri, kerana tanpa disangka2 saya telah dikurniakan seorang anak anugerah!

Seorang baby girl yg comel!

Cerita bermula 3 hari terakhir Ramadhan. Mak maklumkan, kakak sepupu saya call memberitahu ada orang nak bagi anak.
Masa mak bagi tau pasal anak tu, terus terang saya kata berminat tu ada, tapi cuma 20% je. Saya jawab kan pada mak, "Tak pelah, suami saya mesti tak nak kot. Lagipun, kami nak mula rawatan semula".
Memang sebelum-sebelum ini pun, kalau saya ajukan pasal anak angkat suami tak bagi respons yang baik pun. Ada beberapa offer sebelum ini pun dia tolak.

Esoknya, saya call kakak sepupu saya,bertanya mengenai anak itu. Niat di hati, nak tolong kawan-kawan lain,sebab ramai saja kawan-kawan saya yang dok cari anak. Kebetulan, suami masuk bilik dan terdengar. Tamat panggilan, suami tanya. Saya pun maklumkan pasal hal ini.
Dalam acuh tak acuh sambil posing depan cermin, suami kata "amik lah".
Saya macam terkedu seketika. Betul ke ni?
Saya tanya semula beberapa kali, serius ke?
Dia pun jawab yang dia serius. Dia kata dia nak cari peneman untuk saya. Dia nak kembalikan semangat saya. Dia tak nak saya down.
Mengalir air mata saya. Gembira! Adakah ini bermakna impian saya untuk jadi seorang ibu akan tercapai tak lama lagi? Ya Allah, terharunya saya rasa.

Terus saya call kakak sepupu kata kami nak.
Tapi jawapannya yang diberi kurang seronok pula.. Dia kata yang nak beri tu, datuk kepada si baby. Mak baby tak sure nak bagi ke tak. Dia minta saya sabar 2-3 hari dulu, sebab sekarang semua duk sibuk buat persiapan raya. Lepas raya nanti, dia akan confirmkan semula. Sementara itu, dia kata saya janganlah terlalu berharap. Takut saya kecewa nanti.

Maka saya pun faham.. saya dah set di minda supaya jangan terlau berharap. Tapi sebaliknya, suami pula yang nampak excited. Setiap hari dia tanya pasal perkembangan anak itu. Bila boleh dia ambil? Malah, dia sungguh berkobar2 mengemas rumah, nak menyambut baby, katanya.
Saya pula tak excited mana pun, biasa-biasa saja. Saya risau lagi adalah, saya bertanya pada diri sendiri - mampukah aku jaga anak tu nanti? Yang paling saya takut, macam mana kalau saya tengok anak tu nanti, dan saya tak ada rasa sayang pada dia?

Pada raya ke 2, tiba-tiba saya dapat panggilan dari kakak sepupu. Dia kata boleh datang ambil anak.
Terkedu saya lagi. Berdebar-debar. Macam-macam saya fikirkan. Saya masih lagi 50-50.
Tapi kami tetap pergi juga. Mak dan ayah saya ikut sekali.

Sampai di sana, datuk baby dah siapkan baby dah. Dia terus hulur pada saya. Ya Allah, comelnya..

Katanya family dia besar, dia sendiri baru dapat anak 5 bulan lepas, jadi dia tak mampu nak jaga baby.
Tapi, ada sedikit masalah dokumen. Surat pengesahan hospital tertinggal di rumahnya di utara semenanjung.
Perasaan saya waktu itu adalah risau. Saya risau macam mana kalau datuknya tipu? Macam mana kalau tak ada surat? Nanti susah lah saya nak buktikan kelahiran baby.
Saya kata pada datuknya itu, tak apalah. Simpan baby dulu, saya akan datang semula lepas dapat surat.
Tapi suami kata, ambil lah dulu baby tu. Dia nak baby tu. Dia takut kalau orang lain ambil baby nanti, rugi! Jangan lepaskan peluang sekali ini.
Akhirnya, kami bersetuju ambil baby.
Perasaan time tu, saya masih blur-blur lagi. Serius! Macam tak percaya saya akan bawa balik anak!

Alhamdulillah, lepas beberapa hari,datuknya memberi dokumen seperti yang dijanjikan. Segala proses dapat diselesaikan.

Dan.. hadirlah bidadari baru dalam keluarga kami.
Aliya nama diberi.

Dan.. bermulalah pengembaraan baru dalam hidup kami.
Saya dah bergelar mama.
Dan suami dah bergelar papa.
Dan kami rasa bahagia dengan kehadiran aliya. Alhamdulillah.
Syukur sangat-sangat ke hadrat Ilahi.
Tahun ini, saga mendapat hadian syawal yang teramat bermakna. Hadiah yang tidak disangka-sangka!
Alhamdulillah.
Inilah rezki namanya..

Perasaan kami, teramat happy. Sayang sangat pada Aliya.
Rasa macam aliya tu, anak kandung kami.
Kedua-dua belah family pun nampaknya dapat menerima aliya.
Adalah dengar saudara kepochi yang jahat mulut, but.. lets just ignore that.
Yanb penting bagi saya, biar Aliya membesar jadi anak yang solehah, sihat dan kuat. Amin..

Till then,
Nanti saya cerita lagi.

Assalamualaikum.






Rabu, 22 April 2015

Azoospermia Support Group - Perkembangan

Assalamualaikum semua,

Pengenalan
Saya telah menubuhkan support group ini pada October 2013, lebih setahun setengah yang lalu.
Tujuan tertubuhnya group ini adalah untuk mengumpulkan mereka yang sama nasib seperti saya di bawah satu kumpulan. Kerana kes kami sangat terpencil dan taboo. Tak banyak info boleh diperolehi mengenainya.

Tambahan pula apabila dalam kes ini, pihak suami yang bermasalah. Jika wanita yang bermasalah, kita lebih terbuka. Banyak info dapat diperoleh dari akhbar mahupun web. Kita sebagai wanita, lebih terbuka membicarakan masalah kita, dan banyak ikhtiar yang ada untuk membantu. Selagi kita ada rahim, insyaallah kita pasti ada jalan untuk hamil. Malah, doktor pakar sakit puan pun banyak di negara kita.

Tapi berbeza apabila yang bermasalah adalah sang suami. Ia masih sangat taboo untuk dibicarakan. Air muka suami perlu di jaga. Bukan boleh dibicarakan secara terbuka.

Orang ramai pun sentiasa assume kaum wanita yang bermasalah bila tiada anak.

Malah orang ramai pun tidak faham dan mengerti akan situasi yang kami alami.
'Takkan suami awak tak ada benih?'
"Habis macam mana awak bersama?"
Itu semua soalan-soalan tipikal.

Azoospermia bukan mati pucuk.
Azoospermia bukan tiada air mani.
Azoospermia ialah tiada sperma di dalam air mani, dan ia hanya boleh diketahui dengan melakukan Sperm Analisis.
Azoospermia tak sama dengan masalah kurang sperm. Kerana biasanya punca dan cara rawatannya berbeza.

Doktor sakit tuan pun tidak banyak di negara kita. Lebih malang jika ada yang terjumpa doktor yang tidak arif mengenai permasalahan ini. Laju sahaja doktor tersebut mengatakan yang masalah ini tak ada penyelesaian, dan ambil lah saja anak angkat. Ramai ahli group kami yang terjumpa doktor begini.
Pusat rawatan dan hospital yang menyediakan fasiliti kemudahan rawatan untuk kes ini pun tidak banyak.

Disitulah saya nampak keperluan menubuhkan support group ini. Ramai yang hilang arah apabila tahu suami mereka ada masalah ini. Mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan. Lebih parah jika pihak suami sendiri tidak dapat menerima kenyataan bahawa dia bermasalah. Nak cerita pada orang pula, tak sanggup nak menjatuhkan air muka suami.

Jadi, dengan adanya support group ini, dapatlah kami saling bantu membantu.


Perkembangan
Alhamdulillah, dari 6 orang - kini ada lebih 40 orang.
Dari facebook, kini ada juga support group whatsapp - di mana kami semua berkumpul berkongsi kisah rawatan serta suka dan duka kami.
Ukhwah yang terjalin sangat kuat, kami seperti adik - beradik.

First BFP !
Tahun 2015 melihat ramai ahli berkobar-kobar meneruskan rawatan. Hampir setiap bulan ada ahli yang sedang menjalani ivf-icsi mahupun fet.
Alhamdulillah, tahun ini kami menerima berita gembira. First pregnancy dari group kami. Itu pun hanya dengan percubaan ivf-icsi yang pertama. Syukur...
Ia nya berita yang sangat menggembirakan. Ada sinar untuk masalah azoospermia ini. Moga akan ada banyak lagi BFP akan muncul.

First gathering
Insyaallah, saya sedang dalam perancangan untuk mengumpulkan kami semua. Moga dengan perjumpaan itu nanti, dapat mengeratkan lagi ukhwah antara kami.

Azoospermia Financial Support
Alhamdulillah, dengan idea salah seorang ahli, kami kini dapat membantu ahli-ahli lain dari segi kewangan. Ini memandangkan, bagi kebanyakan kes seperti kami, hanya ivf-icsi sahaja yang jalan yang ada. Tambahan pula, satu pembedahan kecil perlu dilakukan pada suami untuk mengeluarkan sperm yang tersimpan di dalam kantung (jika ada).
Tidak dinafikan, ada yang boleh pulih dengan pengambilan ubat hormon, tapi kes begitu jarang terjadi.

Maka, kami membuat inisiatif membantu mereka yang memerlukan.
Untuk tempoh sekarang, kami jalankan seperti sistem kutu. Tapi insyaallah jika dimurahkan rezki, satu hari nanti kami ingin jadikan ia sebuah tabung amanah untuk membantu ahli azoospermia yang lain. Manalah tahu, jika ada penganjur yang ingin membantu kami kan?

Azoospermia to Oligospermia
Alhamdulillah, berkat usaha ada antara ahli yang suaminya dapat menemui sperma di dalam air mani mereka tanpa pembedahan. Sayangnya, kondisi itu cuma sekali sekala sahaja.
Biasanya, test pertama tiada sperm, kemudian test kedua ada sedikit, tapi test ke3 menjadi kosong kembali.

Ahli-ahli ini rajin mengamalkan pemakanan sunnah dan telur ayam kampung.

Ini mungkin akibat saluran tersumbat. Mungkin, kadang-kadang saluran itu terbuka sedikit dan ada beberapa ekor yang dapat terlepas. Haha!

Itu berita amat baik sebenarnya. Ia menunjukkan dengan kuasa Allah, apa sahaja boleh terjadi. Kun faya kun.

Penutup
Saya tahu, usaha saya menubuhkan group ini tidaklah sebesar mana, tapi saya amat gembira dengan hasil yang saya perolehi kini. I am a proud mother.

Tak ramai yang berani membicarakan perihal suami mereka secara terbuka waima di dalam alam maya pun. Tapi saya mengambil peluang membuka pekung di dada, membicarakan masalah suami saya di dalam blog ini. Tujuan saya agar saya dapat membantu mereka yang memerlukan.

Alhamdulillah, ramai yang sering menghubungi saya selepas membaca blog saya. Dan saya amat hargai setiap respons dan perkongsian dari semua.

Pada yang lain yang berdepan masalah azoospermia seperti saya, jangan malu-malu. Mari sertai kami di Azoospermia Support Group.
Hubungi saya melalui email di shazrinas@gmail.com
Atau search kami di facebook dan sila pm saya. Sebab biasanya saya akan interview anda dulu, baru approvekan ke group.

Sekian untuk hari ini,
Tujuan perkongsian saya adalah untuk membantu dan memberi inspirasi pada yang memerlukan.
Semoga dengan perkongsian ini dapat memberi manfaat buat semua yang membaca.
Sesungguhnya yang baik itu dari Allah, dan yang buruk itu dari kita.

Hingga bertemu di entry seterusnya, insyaallah.
Salam sayang.



Rabu, 28 Januari 2015

Tiada Anak - Stigma Masyarakat Kini

Assalamualaikum sahabat-sahabat blogger semua,

Surah As-syura ayat 49 dan 50, terjemahannya.
' Kepunyaan Allah lah kerajaan di langit dan bumi. Dia menciptakan apa sahaja yang dikehendaki. Dia memberikan anak perempuan kepada sesiapa yang dikehendaki dan anak lelaki kepada sesiapa yang dikehendaki'
'Dan Dia menganugerahkan kedua2 kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan Dia jadi kan sesiapa tidak ada anak kepada sesiapa Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa'

Hari ini, saya memulakan entry saya dengan ayat di atas, kerana saya ingin bercerita mengenai topik yang taboo - kemandulan.

Tiada siapa suka di panggil dengan perkataan begitu. Tiada siapa. Saya sendiri sebenarnya berat hati menaip perkataan tersebut. Tapi perlu, kerana ia bersangkut paut dengan kisah Nabi Muhammad S.A.W yang saya ingin kongsikan.

Pada zaman Baginda, datang seorang sahabat menangis kepada Baginda. Apabila ditanya, dia berkata 'Aku sedih ya Rasulullah. Sudah bertahun aku bernikah tapi tidak dikurniakan anak. Aku digelarkan mandul ya Rasulullah'.
Terus Baginda bersabda 'Orang yang mandul itu bukan orang yang tidak punyai anak! Tapi orang yang mandul itu adalah mereka yang punya anak tetapi tidak mendoakan mereka apabila sudah meninggal'. Wallahualam.
Tak ingat sudah hadith dari siapa tapi pernah beberapa kali dengar kisah ini dari Ustaz dan ustazah di kaca TV.

Jadi sahabat semua... Jangan!
Jangan kata seseorang itu mandul. Kata lah sahaja dia belum ada rezki.
Jangan kata macam-macam kepada pasangan yang diuji dengan ketiadaan anak. Kerana bukan mereka yang meminta keadaan begitu. Renung kembali ayat yang saya kongsikan di atas. Itu semua kehendak Allah.

Jika Allah kata si hambaNya ini ada anak, maka itu adalah yang terbaik buat dia.
Dan jika Allah kata si hambaNya itu tiada anak, maka itu juga pasti yang terbaik buat dia.
Allah dah aturkan semuanya siap-siap. Cantik dan rapi skrip Allah tulis kan untuk kita. Kerana Dia adalah pengarang yang Terbaik dan sesungguhnya Dia adalah yang Maha Mengetahui.

Jadi kenapa kita sebagai manusia boleh mempersoalkan ketentuan Allah?

Hari ini saya ingin menyampaikan pesanan. Pesanan dari semua rakan-rakan yang senasib seperti saya (masih belum dikurniakan zuriat) kepada semua. Luahan hati kami semua buat anda yang Alhamdulillah dimurahkan rezki untuk menimang zuriat.

Kenapa saya nak berpesan?
Sebab seringkali kami ini di salah ertikan. Seringkali kami dijadikan tajuk untuk diguraukan. Seringkali kami ditanyakan/diasakkan dan kadang kala dihina dengan soalan yang sama.
Setiap hari ada sahaja hati antara kami yang terluka dengan pertanyaan/gurauan atau mungkin 'nasihat' dari kalian.

Kita bukan lagi hidup di zaman 50-an, yang rata-rata mungkin tidak pandai membaca. Kita di zaman IT. Maklumat di hujung jari!
Tak perlu ada dikalangan anda yang menjadi doktor tak bertauliah untuk kami.
Tak perlu nak ajar kami bagaimana untuk bersama suami atau bagaimana untuk mengira waktu subur kami. Tak perlu anda kongsikan ubat dan penawar yang di pasaran untuk kami.
Tak perlu nak tanya soalan seperti 'dah urut?' atau 'Tak jumpa doktor ke?' kepada kami.

Kerana kemungkinan besar kami dah buat pun semua itu. Malah mungkin ilmu kami mengenai hal-hal ini lagi banyak dari kalian.
Mungkin kami sudah pun habis kan berpuluh ribu untuk tujuan yang satu itu.
Adakah perlu untuk kami hebahkan semua yang kami buat kepada anda? Mungkin tidak perlu kot, kerana anda tidak berada di tempat kami. Anda mungkin tidak faham atau tidak pernah dengar pun masalah yang kami hadapi.

Bukan marah, jauh sekali membenci. Kami semua yang diuji ini cukup faham dengan keprihatinan anda. Seringkali hati kami dilukai dengan kata-kata anda mengenai ujian kami. Tapi kami hanya diam kerana kami tahu anda tidak mungkin dapat memahami pun apa yang kami rasakan. Kerana anda tidak melalui apa yang kami lalui.

Demi Allah, tiada siapa ingin diuji dengan ujian begini. Tiada siapa ingin melihat pangkuannya kosong, tangannya kosong tanpa pelukan seorang anak. Kesakitan yang dilalui pula tidak tertanggung dek naluri keibuan dan kebapaan kami.

Jadi lain kali jika lihat pasangan yang masih belum dikurniakan zuriat, tak perlu tanya setiap kali berjumpa. Tak perlu pegang perut atau seloroh macam-macam kepada kami. Tak perlu asakkan sebarang tips atau ubat kepada kami. Tak perlu berada hairan dan persoalkan ketentuan Allah buat kami. Tak perlu pula kasihankan keadaan kami dengan ujian ini. Ingat sahaja Allah itu Maha Mengetahui.

Sebaiknya cukup sekadar mendoakan di dalam hati. Kami akan memberitahu masalah kami kepada anda jika perlu. Kami akan bertanya mengenai tempat urut terbaik atau ubat-ubat jika perlu. Layan kami seperti biasa sahaja, seperti sebahagaian dari kalian. Tidak ada bezanya ada anak atau tidak, kita tetap sama di sisi Allah.

Jangan anda persoalkan dosa pahala seseorang pula kerana dia tiada anak lagi. Ingat, Nabi Allah pun ada yang tiada anak juga. Jadi adakah mereka itu berdosa?
Jadi jangan..jangan jadi manusia yang kufur dengan nikmat Allah. Jangan jadi manusia yang lupa pada ketentuan Qada' dan Qadar Allah. Nasib kita semua berbeza-beza.

Akhirat kata, maaf jika ada terkasar bahasa atau terlebih bicara dalam entri kali ini. Sesungguhnya niat saya menulis ikhlas kerana Allah. Semoga dengan tulisan saya dapat membantu mereka yang memerlukan. Ambil yang baik dan buanglah yang buruk. Semoga kita semua beroleh manfaat dari perkongsian nurani saya. Insyaallah. Sesungguhnya yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari manusia sendiri.

Saya izinkan anda untuk share entri saya ini kepada sesiapa dikehendaki. Moga beroleh manfaat darinya.
Feel free to email me at shazrinas@gmail.com. Saya suka sekali dapat mendengar cerita anda.


Salam sayang, 
Shazrina. 








Ahad, 11 Januari 2015

Berhenti Risau! Tips atasi Kerisauan.

Hi.. Assalamualaikum dan salam sejahtera semua...

Saya seorang yang memiliki minda yang aktif. Jadi saya ini seorang yang rajin berfikir. Adakalanya minda terlalu aktif sampai nak tidur malam pun susah. Ada sahaja benda yang difikirkan.

Banyak kebaikan minda aktif ini. Biasanya orang yang minda aktif ini bijak. Sebab mereka banyak bertanya. Banyak cuba mengungkai jawapan pada persoalan-persoalan yang bermain di minda. Mereka suka mencari ilmu baru dan mempunyai memori yang bagus. Ini mungkin sebab sel-sel dalam otak banyak berhubung.

Tapi ada keburukan juga. Antaranya seseorang boleh terlalu banyak berfikir sampai menganggu proses logik otak. Dan mudah pula risau.

Risau.
Itu lah tajuk kita hari ini. Saya seorang yang mudah risau. Anda bagaimana?

Kerisauan bukan lah sesuatu yang bagus. Macam saya maklumkan kat atas tadi, ia menganggu proses logik otak.
Fun fact : Kerisauan adalah genetik. Jika ibu bapa anda adalah seorang yang heavy thinker maka peluang anda untuk mewarisinya adalah tinggi juga.

Sebenarnya kenapa perlu kita risau? Apa yang akan berlaku tetap akan berlaku. Kun faya kun. Risau lah macam mana pun, anda takkan dapat mengubah hakikat sesuatu perkara itu.
Mungkin statistik ini boleh membantu. 40% dari perkara yang anda risau kan sebenarnya tidak akan terjadi pun. Jadi buat apa nak membazir tenaga anda untuk sesuatu yang tidak boleh kita kawal? Betul tak?

Lepas buat kajian dan proses tidak-merisaukan-diri-sendiri, (haha) saya tampilkan pada anda beberapa tips untuk atasi kerisauan. Latih diri anda supaya anda tidak lagi seorang yang mudah risau.

1. Sibuk kan diri.
Yup that's true! Bila kita sibuk, kita tak banyak berfikir. Betul tak? Dulu kala,masa saya sibuk dengan bidang finance, jarang betul saya risau sebab saya terlalu sibuk.

2. Alihkan perhatian anda.
Ini lagi satu tips penting. Bila mula risau, alihkan perhatian anda. Biar otak anda fokus pada perkara lain pula. Anda boleh membaca, bermain games, telefon kawan lama atau mendengar musik. Paling bagus - ambil wudu' pergi solat atau mengaji Al Quran.

3. Buat to-do-list.
Ini penting untuk orang yang risau mereka terlupa. Buat to-do-list anda untuk mudah kan segala urusan.

4. Menulis diari. 
Ada antara kita yang mudah risau dan mula menjadi serabut. Jadi apa kata anda mula menulis. Luahkan segala kerisauan yang ada dalam hati pada diari anda. Hati akan rasa lebih lega, otak akan rasa lebih kosong. Selepas itu, baru boleh anda fokus pada the big picture. 

5. Belajar bersyukur.
Risau kan masa depan? Duit tak cukup? Tak ada kerja? Belum kahwin? Tak ada anak?
Kita semua ada seribu satu masalah dear... Tapi adakah dengan risau dapat membantu? Ketika inilah seseorang perlu bersyukur.
Mulakan dengan perkara yang kita syukuri dalam hidup kita ini. Tubuh badan sempurna, kesihatan yang baik,kehidupan aman damai... Dan banyak lagi. The list will go on.
Percayalah ada banyak perkara yang kita perlu syukuri. Insyaallah rasa risau itu akan hilang dengan sendiri nya.

6. Bertenang.
Ya kawan-kawan. Belajar untuk relax. Bila anda risau, tarik nafas dalam-dalam dan lepas kan perlahan-lahan. Setiap kali hembus nafas tu beritahu diri sendiri, anda sedang relax dan semuanya akan normal.

7. Hadapi masalah anda.
Ini adalah yang paling penting. Apa sahaja yang anda sedang risau kan, hadapi masalah anda! Tak guna anda terus risau tanpa sebarang tindakan. Sebaliknya, be a fighter dan hadapi apa yang sedang merisaukan anda. Selesaikan masalah yang datang dengan penuh keyakinan.

Semoga entry saya kali ini bermanfaat buat sahabat-sahabat semua. Tak guna risau lebih-lebih, ia bukan sahaja effect minda tapi juga kesihatan dan pergaulan sosial kita.
Apa pun yang mendatang. Hadapi dengan senyuman. Insyaallah semuanya akan OK.

Sampai di sini...

Salam sayang,
Shazrina

P/S - Adakah entri ini membantu? Kongsikan pendapat anda dan juga maklumkan apa yang anda ingin baca dari saya. Komen di bawah atau emelkan ke shazrinas@gmail.com.

Hak cipta terpelihara ya. Kalau ada antara anda ingin share artikel saya, mohon minta izin atau sekurang2nya beri link entry ini. Peace yo!

Khamis, 8 Januari 2015

Tips Melawan Kekecewaan (Edisi TTC)

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada sahabat semua...

Seperti yang saya nyatakan, tahun 2015 ini adalah tahun inspirasi. Saya ingin membantu memberi inspirasi kepada semua yang memerlukan khususnya para TTCians. Kerana tak siapa yang benar-benar memahami perasaan anda, selain seorang TTCians itu sendiri.

Jadi, tajuk hari ini ialah Melawan Kekecewaan. Melawan bukan menghadapi kekecewaan tau. Ada 2 jenis perkataan berbeza di sini. Saya ingin anda lawan perasaan kecewa anda bukan berkawan dengannya dan kemudian makan hati. No no no! We are strong girls! We are fighters!

Seringkali, hati akan tersentap bila dengar berita orang ni dah mengandung atau orang tu dah bersalin.
Seringkali, hati tersentuh tengok sebuah keluarga bahagia dengan anak-anak kecil mereka - nampak sungguh sempurna..sedangkan kita masih terus berdua selamanya.
Seringkali satu kesakitan, keperitan, kepedihan datang menerjah dalam jiwa. Naluri keibuan meronta tapi diri hanya mampu menahan air mata.

Saya mungkin dianugerahkan Allah dengan perasaan sixth sense/naluri ke-6 yang agak kuat. Biasanya, saya akan dapat merasakan seseorang itu sedang hamil mungkin lebih awal dari empunya badannya sendiri. Peka mungkin.
Selalunya hati akan mula rasa sayu dan jiwa akan terasa sedih. Mungkin Allah nak saya rasa sedih dulu supaya saya boleh bersedia dan dapat mengawal perasaan bila tahu dari orang lain nanti.
Jadi, saya telah belajar untuk melawan perasaan kecewa itu lebih awal sebelum ia menyinggah, dan lama kelamaan ia menjadi semakin mudah untuk ditepis.

Kenapa ek nak lawan perasaan kecewa tu?
Ada ke yang tanya soalan ni? He he.
Mungkin anda bukan TTCians kot, sebab tu anda tanya.

Bukan mudah dear... Untuk lawan perasaan kecewa tu dan tumpang gembira untuk orang lain.
 Bukan mudah untuk menepis naluri keibuan kita sendiri kerana tiada apa yang lebih hebat di bumi ini dapat menandingi kasih sayang seorang ibu selain hanya kekuasaan Allah swt sahaja.
Bukan mudah melihat perut orang bertuah itu memboyot saban hari, melahirkan dan mengendong pula anak kecil sedangkan kita masih kosong! Perut masih leper dan kendongan masih kosong. Kan?

Sengaja saya bangkitkan perasaan kecewa itu sekarang, supaya anda dapat mengingat kembali kekecewaan itu. Supaya anda boleh terus praktikkan tips yang diberi dan terus menepis perasaan itu nanti. Bak kata orang, practise makes perfect.

1. Kembali pada sang Pencipta.
Tips yang paling penting. Apa pun yang berlaku sentiasa ingat pada sang Pencipta kita. Dia ciptakan setiap satu dari kita dengan penuh kasih sayang. Pernah jumpa orang yang 100% sama? Jika ada pun yang sama muka pasti tak sama pula nasibnya. Betul kan?
Allah Maha Mengetahui. Bila Dia ciptakan kita, Dia telah tuliskan kisah paling istimewa buat kita. Perjalanan paling indah buat kita. Supaya nanti di syurga nan abadi, kita akan dapat merenung kembali keindahan perjalanan hidup kita di dunia. Jadi, bila kecewa - kembali padaNya. Ucapkan terima kasih padaNya kerana hari ini cerita kita telah ditulis dengan begitu istimewa sekali.
Jadi bila anda kecewa sebab tiada anak, kembali lah pada Allah. Merayulah. Menangislah hanya padaNya. Bukan untuk cakap anda tak tahan dengan ujian yang diberi tau! Tapi untuk meminta kekuatan berhadapan dengan ujian yang datang. Ujian yang datang ni bukan apa, sebaliknya kasih sayang dari Allah untuk kita.

2. Bangga dengan diri anda.
Kenapa? Kerana orang yang hebat pasti mempunyai ujian yang hebat. Jadi, jika kisah anda istimewa, maka anda adalah diantara orang yang hebat. Anda di pilih dalam berjuta-juta hambaNya untuk merasa melakonkan skrip istimewa yang ditulis oleh Allah di luf mahfuz!
Bukan calang-calang orang dapat merasa apa yang anda lalui. Bukan semua orang ada kisah hidup menarik macam kita ni tau!
Bangga tu jangan lah tahap nak berlagak pula ye! Bangga dengan diri sendiri je. Beritahu pada dalam diri anda sendiri sahaja. Sudah cukup dear! He he.

3. Bersyukur
Ye sahabat2. Bersyukur.
Hari ini anda masih bernafas. Anda cukup makan dan pakai. Anda ada rumah tempat berteduh. Anda cukup segala anggota badan dan dikurniakan kesihatan yang baik.
Bersyukur kerana anda sekurang-kurangnya mempunyai pasangan hidup anda bersama. Anda bukan andartu atau balu. Alhamdulillah.
Bersyukur anda hidup aman dan damai. Anda bukan dari negara yang berperang dan anda bukan orang gelandangan.
Hari ini setiap orang yang anda sayang ada bersama anda. Menyokong anda. Anda bukan keseorangan!
Biasa kan diri sendiri untuk mengungkapkan skrip syukur begini setiap hari. Bila sedih dan kecewa ungkapkan lagi pada diri sendiri. Kalau perlu tuliskan pada diary anda setiap pagi mengenai perkara-perkara yang anda syukuri setiap hari.
Ingat pesan orang bijak pandai, pandang kepada orang yang lebih susah dari kita bukan pada yang lebih senang.

4. Gembirakan orang lain.
Ramai orang tidak faham akan kehebatan kesan perbuatan ini. Bila kita gembira kan orang, Insyaallah kita akan rasa lebih gembira. Bukan lah bermaksud korbankan diri anda untuk kegembiraan orang lain. Cukup sekadar yang termampu. Kualiti pemberian lebih penting dari kuantiti. Keikhlasan yang lebih penting. Tak penting ahli keluarga ke, sahabat-handai ke, anak yatim ke.
Ada sahaja yang akan cakap macam-macam. Mungkin dia kata kita perasan bagus,berlagak baik. Mungkin dia akan tanya plak kenapa kita ni baik sangat ke kan?
Abaikan sahaja mulut-mulut orang tu. Bagi tahu diri sendiri, aku buat ni bukan kerana sesiapa, ikhlas kerana Allah! Siapa tahu keikhlasan kita tu akan mendapat seribu kebaikan dari Allah pula. Malaikat pun sentiasa akan doakan kita. Kan ke bagus tu sahabat2 semua?

5. Jangan banyak berfikir.
Ha ini memang sangat betul. Jangan nak bazirkan masa anda dengan duduk termenung melayan perasaan lagi-lagi sebelum tidur. Kerana masa itulah masa paling mudah untuk fikiran kita diracun dengan pelbagai perasaan. Yang tak ada pun akan diadakan.
Alihkan fokus anda. Bila anda tak fokus otak anda pun akan sibuk fikiran benda lain. Sebaiknya hiburkan diri anda dengan bacaan al quran. Kalau tak anda juga boleh membaca, menonton televisyen atau melayan hand phone anda tu.
Elakkan dari melakukan aktiviti yang akan menjerumus perasaan anda ke lembah kesedihan. Sebaiknya dear2  semua, buat sebaliknya. Do the opposite from it.
Aktiviti paling saya gemari membaca fakta-fakta menarik atau melayari laman web lucu untuk menghiburkan hati. Bila anda ketawa Insyaallah perasaan berkecamuk tu pun akan hilang. Percayalah! 100% terbukti berkesan tau!
Banyak kan menuntut ilmu pengetahuan baru (yang berguna seeloknya).

6. Redha.
Dah beberapa kali dah saya tekankan pasal redha ni. Boleh rujuk entry2 terdahulu. Bila anda redha dan tak melawan, Insyaallah hati akan rasa lebih tenang.

Ha! Dah rasa lebih elok tak? Hilang dah perasaan kecewa anda sebentar tadi? Bagus!
Terus amalkan tips-tips yang saya beri. Secara online mahupun offline. Lama kelamaan Insyaallah anda akan lebih mudah melawan kekecewaan yang datang.
Bila masih kecewa,jangan mudah melatah. Bertenang dan tarik nafas perlahan2. Ingat bahawa anda istimewa dan bersyukur dengan apa yang anda ada. Terus kan praktis dan semoga Allah merahmati kesabaran anda tu.

Terima kasih sudi membaca saya membebel panjang lebar ni. Insyaallah lebih banyak tips akan saya berikan. Semoga dengan kata-kata saya sedikit sebanyak dapat membantu anda mengemudi bahtera kehidupan diluar sana.

Salam sayang,
Shazrina.

**Hak cipta terpelihara milik Shazrina Bt Sharif Mohamed. Anda diizinkan untuk menggunakan apa sahaja yang saya kongsikan setelah anda meminta keizinan saya terlebih dahulu atau menyatakan sumber anda adalah dari blog ini. Peace yo! 

Label